4 Lokasi Menjadi Medan Tempur Perang Dunia III

4 Lokasi Menjadi Medan Tempur Perang Dunia III

4 Lokasi Menjadi Medan Tempur Perang Dunia III – Perang Dunia I dan Perang Dunia II yang dahulu menghantui penduduk di muka Bumi telah usai, tapi memanasnya hubungan sejumlah negara belakangan ini disebut-sebut berpotensi memicu terjadinyaPerang Dunia III. Dunia telah terbebas dari perang yang memperebutkan kekuasaan besar sejak tahun 1945.

Namun, melihat fakta bahwa meningkatnya konflik antara Rusia dan Ukraina, China dan Amerika Serikat, Korea Utara dan Negeri Paman Sam, serta senjata-senjata nuklir yang marak dibangun, membuat banyak orang berspekulasi bahwa Perang Dunia III kemungkinan besar akan terjadi.

1. Laut China Selatan
Laut Cina Selatan telah lama menjadi wilayah perebutan antara Amerika Serikat dan China. Untuk saat ini, konflik itu terjadi karena adanya sanksi perdagangan yang dijatuhkan AS terhadap China.

Jika RRC (Republik Rakyat China) dan AS menyimpulkan bahwa hubungan perdagangan mereka berada pada risiko yang substansial, dan juga menyimpulkan bahwa konflik lebih lanjut tidak dapat dihindari, maka salah satu dari mereka mungkin memutuskan untuk “menabuh genderang perang” di Laut China Sealatan.

2. Ukraina
Perseteruan antara Ukraina dan Rusia bermula ketika kapal patroli Ukraina ditembaki, digeruduk, dan ditahan oleh serdadu Rusia di Laut Azov. Rusia mengklaim bahwa Ukraina telah melanggar batas teritori, sedangkan Ukraina menyebut mereka tak memasuki wilayah Rusia.

Deklarasi darurat militer pun dikeluarkan oleh pemerintah Ukraina dan hal tersebut menyeret Eropa Timur dalam kekacauan.

Baca Juga :

3. Teluk Persia
Krisis politik dan militer berkepanjangan di Timur Tengah telah menjadi sorotan dunia. Tekanan ekonomi terhadap Iran terus meningkat, karena Amerika Serikat mengambil langkah yang lebih agresif untuk membatasi perdagangan.

Perang di Yaman juga tidak menunjukkan tanda-tanda mereda. Begitu pula dengan Suriah. Baik Amerika Serikat dan Rusia, keduanya tetap berkomitmen untuk berperang bersama mitra dan proksi mereka.

4. Semenanjung Korea
Ketegangan yang terjadi di Semenanjung Korea dikatakan telah menurun, ketika Kim Jong-un telah bertemu dengan Donald Trump di Singapura, dan kemudian dilanjut dengan Moon Jae-in.

Namun AS dan Korea Utara tampaknya masih enggan untuk menurunkan ego mereka terkait kekuasaan. Kim Jong-un berkali-kali kembali mengancam AS jika kemauannya tidak dituruti. Sedangkan Trump enggan tunduk terhadap Korea Utara.

Kedua pemimpin itu beselisih bak bocah kecil. Namun bila perang terjadi, nuklir dan rudal balistik adalah senjata andalan mereka. Jika Trump memburuk pada Kim atau jika unsur-unsur pemerintahan AS mencoba merusak perjanjian mereka dalam KTT di Singapura, maka hubungan antara Washington dan Pyongyang bisa berakhir hanya dalam kedipan mata.

Related posts