Militer China Masih Memiliki Satu Kekurangan ini

Militer China Masih Memiliki Satu Kekurangan ini

Daftarnegaraterkuat.web.id – Tentara Tiongkok memiliki senjata berat yang semakin mengesankan dan teknologi tinggi. Namun, terakhir kali mereka bertempur dalam konflik besar adalah pada 1979, melawan Vietnam. Sementara itu, pasukan AS UU Mereka semakin mempertajam pengalaman mereka dengan partisipasi mereka dalam berbagai konflik di dunia.

Militer China tidak memiliki pengalaman tempur, tulis analis Timothy Heath untuk RAND. Tetapi pengalaman itu mungkin tidak terlalu penting, Heath menjelaskan. “Hari ini, militer China memiliki persenjataan teknologi tinggi yang semakin mengesankan, tetapi kemampuannya untuk menggunakan senjata dan peralatan tersebut masih belum jelas. Masih ada alasan untuk tetap bersikap skeptis.” Tulisan itu pertama kali muncul beberapa bulan yang lalu.
Terakhir kali Tentara Pembebasan Rakyat China berjuang dalam konflik besar adalah tahun 1979, ketika “militer Vietnam yang berpengalaman menghancurkan invasi China yang ceroboh,” menurut Heath.

Pada saat itu, militer Vietnam masih baru saja merasakan kekalahan atas Amerika Serikat dan pasukan sekutu pada awal tahun 1970-an. Sebaliknya, Partai Komunis China telah memusnahkan angkatan bersenjatanya sendiri melalui penumpasan yang bermotivasi politik.

“Konsekuensi buruknya terbukti dalam pengembalian Tentara Pembebasan Rakyat China ke taktik yang didiskreditkan, tetapi rendah keterampilan, seperti serangan gelombang manusia, serta ketidakmampuan prajurit infanteri untuk menavigasi atau membaca peta serta ketidaktepatan artileri karena tidak terbiasa dengan prosedur untuk mengukur jarak dan menghitung jarak tembak,” tulis Heath.

“Momok kekalahan itu masih membayangi Tentara Pembebasan Rakyat China,” lanjutnya. “Di China, pihak berwenang sebagian besar memilih untuk mengabaikan konflik memalukan yang cocok dengan narasi China tentang kebangkitan damai, tetapi keheningan resmi telah membuat banyak veteran Tentara Pembebasan Rakyat kecewa tentang partisipasi mereka dalam perang. Sejumlah veteran tempur yang tetap bertugas akan pensiun dalam beberapa tahun mendatang, yang berarti militer dalam waktu dekat tidak akan memiliki personel dengan pengalaman tempur langsung.”

Baca juga : Kekuatan Negara Iran

Tapi itu tidak berarti China tidak bisa “memenangkan” perang besar. Meskipun masih bisa diperdebatkan apakah pihak mana pun benar-benar akan “menang” dalam konflik semacam itu, mengingat kemungkinan hilangnya nyawa serta kekacauan ekonomi, ekologi, dan politik secara masif yang pasti akan diakibatkan oleh perang.

“Menang” dalam hal ini hanya dapat berarti: salah satu sisi mencapai tujuan strategis langsung sekaligus mencegah lawannya melakukan hal yang sama. Heath mengamati sejarah untuk menjelaskan peran yang dimainkan oleh pengalaman bertempur dalam hasil perang.

Militer Amerika Serikat pada awal Perang Dunia II tidak memiliki pengalaman tetapi memiliki sumber daya, kemauan untuk berjuang, serta landasan institusional berupa pelatihan, pendidikan, dan kapasitas untuk perbaikan diri secara resmi, untuk dengan cepat pulih dari kekalahan di medan perang seperti kekalahan pasukan Jerman dari Pasukan Amerika di Perlintasan Kasserine di Afrika Utara tahun 1943. Sebaliknya, militer Irak tahun 1991 berpengalaman, setelah bertempur melawan Iran selama delapan tahun mulai tahun 1980. Namun, peralatan, doktrin, dan lembaganya tidak memadai. Koalisi pimpinan Amerika Serikat yang kurang berpengalaman menang atas Irak, sebagian karena peralatan, pelatihan, dan kesiapan yang luar biasa dari Amerika, semuanya merupakan penyintas dari Perang Dingin, sebuah konflik yang melibatkan sangat sedikit baku tembak antara saingan-saingan utama, tetapi dengan cukup persiapan pada kedua sisi.

Saat ini militer Amerika Serikat memiliki pengalaman tempur yang lebih banyak daripada pasukan bersenjata negara-negara lainnya, berkat operasi jangka panjang yang dipimpin Amerika di Irak, Afghanistan, dan di sejumlah tempat lain. Namun, masih bisa diperdebatkan apakah pengalaman dalam perang intensitas rendah tersebut akan menjadi masalah dalam apa yang mungkin akan menjadi perang teknologi tinggi dengan China.

“Pada tingkat strategis, perang antara pasukan China dan AS kemungkinan akan melibatkan pertempuran intensitas tinggi yang belum pernah dilakukan kedua pihak,” tulis Heath. “Hasil dari pertikaian awal bisa berjalan baik. Dengan persiapan dan perencanaan yang memadai dan dalam kondisi ideal, China mungkin bisa menang dalam pertempuran pertama.”

“Tapi karena bentrokan awal mungkin tidak akan mengakhiri perang,” lanjutnya, “pasukan AS diprediksi akan menggunakan keunggulan mereka untuk beradaptasi dan meningkatkan kinerja mereka dalam pertempuran berikutnya, seperti ketika mereka bertempur setelah kekalahan awal mereka di Perlintasan Kasserine untuk mengalahkan Jerman.”

“Apakah China telah melakukan cukup upaya untuk mengatasi kesenjangan yang cukup besar dalam kualitas komando, ketelitian pelatihan, integrasi, dan faktor-faktor lain dapat terbukti penting jika konflik terus berlanjut. Tetapi bahkan kemudian, hasil akhir dari perang panjang antara kedua kekuatan global tersebut kemungkinan akan ditentukan oleh faktor-faktor di luar kendali para jenderal dan laksamana, seperti kekuatan ekonomi, kohesi politik, dan tekad nasional.”

Related posts