Negara Terlibat Konflik Perang Dunia III

Negara Terlibat Konflik Perang Dunia III

Negara Terlibat Konflik Perang Dunia III – Belakangan, ketegangan di Semenanjung Korea telah mereda pasca pertemuan pemimpin AS, Korut, dan Korsel, Donald Trump, Kim Jong-un, dan Kim Jae-in.

Meski demikian, hubungan beberapa negara justru dianggap kian mendekati titik kritis. Misalnya, Amerika dan Rusia terkait Ukraina.

Seperti dikutip dari situs express.co.uk, berikut negara-negara yang berpotensi terlibat konflik terbuka dalam lima tahun ke depan yang bisa jadi akan memicu Perang Dunia III.

1. Rusia Versus Ukraina
Rusia dan Ukraina sedang terlibat konflik. Diawali sebuah insiden di Laut Hitam pada Minggu 25 November 2018.

Kala itu, tugboat milik Ukraina berlayar untuk memandu dua kapal angkatan laut dari Odessa, di Laut Hitam, melintasi Selat Kerch ke pelabuhan Mariupol, Ukraina di Laut Azov.

Rusia menembak dua kapal angkatan laut Ukraina dan menabrak kapal ketiga. Moskow menuduh, kapal-kapal Ukraina itu memasuki wilayah perairannya secara ilegal.

Di sisi lain, para pejabat Ukraina mengatakan sedikitnya enam pelaut terluka dan membantah melakukan kesalahan. Kiev menuduh Rusia melakukan agresi militer.

Armada tersebut kini ditahan pihak Dinas Keamanan Federal Rusia (FSB) beserta 24 pelaut. Penahanan dilakukan selama dua bulan sebelum mereka diperkarakan di Pengadilan Krimea.

Presiden Ukraina, Petro etro Poroshenko menerapkan darurat militer di perbatasan selama 30 hari, dan meminta bantuan kapal-kapal NATO.

Insiden tersebut menandakan masih meningkatnya ketegangan setelah Rusia menganeksasi Krimea dan sebuah semenanjung Ukraina pada 2014.

2. Arab Saudi Versus Iran
Arab Saudi sedang jadi sorotan akibat pembunuhan sadis wartawan sekaligus kontributor The Washington Post, Jamal Khashoggi yang diduga melibatkan putra mahkota, Mohammed bin Salman.

Negara kaya minyak tersebut juga kerap terlibat konflik proksi (proxy clashes) dengan Iran. Meski sama-sama negara Islam, namun keduanya berbeda sekte: Sunni dan Syiah.

Kedua negara saat ini mendukung pihak yang berlawanan dalam konflik Suriah. Iran, bersama Rusia, mendukung Presiden Bashar Al Assad. Sementara, Arab Saudi di pihak pemberontak.

Putra Mahkota Saudi Mohammed Bin Salman saat ini juga memimpin upaya untuk membendung pengaruh Iran di negara tetangganya, Yaman.

Baca Juga :

3. Israel Versus Iran
Sejak Revolusi Islam 1979, Iran memutuskan hubungan diplomatik dan dagang dengan Israel.

Meski tak bertempur secara langsung, Teheran dan Tel Aviv dalam kondisi berseberangan.

Iran sudah lama memberikan dukungan politik dan militer untuk kelompok pro kemerdekaan Palestina, Hamas, yang berkomitmen menghancurkan Israel.

Teheran juga mendukung organisasi Hizbullah yang juga bersikap sama terhadap Israel.

Di sisi lain, Israel mendukung Mujahideen-e-Khalq, kelompok perlawanan Iran yang berupaya menggulingkan penguasa di Teheran.

4. Pakistan Versus India
Pakistan dan India pada masa lalu adalah wilayah koloni Inggris, ‘British Raj’. Namun, kedua negara akhirnya berpisah pada 1947. Dan sejak saat itu, hubungan keduanya memburuk.

Kedua negara memperebutkan Kashmir. Perebutan itu memicu konflik besar antara India dan Pakistan pada 1947, 1965, dan 1999.

Gencatan senjata telah disepakati pada 2003. Namun, saling tembak dan perselisihan terus terjadi, terutama pada 2016 dan 2018.

Penduduk sipil kerap terperangkap di tengah pertempuran. Ribuan rakyat India dan Pakistan terpaksa mengungsi. Puluhan lainnya meninggal dunia.

Baik Islamabad maupun New Delhi telah berusaha berkali-kali untuk memperbaiki hubungan. Namun, hasil yang signifikan belum tercapai.

5. Amerika Serikat Versus China
Hubungan Amerika Serikat dan China di bawah kepemimpinan Donald Trump cenderung menurun.

Trump mengklaim, pemanasan global adalah konspirasi China. Pemerintahannya juga terlibat dalam perang dagang yang sengit dengan Tiongkok.

Trump menetapkan tarif impor untuk produk China senilai US$ 200 miliar. Di sisi lain Presiden Xi Jinping menerapkan biaya serupa untuk produk AS senilai US$ 113 miliar.

Jika tarif impor yang diterapkan Beijing dinaikkan, itu akan jadi ancaman serius bagi stabilitas politik dan ekonomi Trump.

Kedua negara belum terlibat dalam konflik skala penuh, tetapi ketegangan cenderung meningkat.

Related posts